Sikap Tabayyun Terhadap Informasi

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah (kebenarannya) dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. (Al-Hujurat: 6)

tabayyunAyat ini –seperti yang dikemukakan oleh Ibnu Katsir- termasuk ayat yang agung karena mengandung sebuah pelajaran yang penting agar umat tidak mudah terpancing, atau mudah menerima begitu saja berita yang tidak jelas sumbernya, atau berita yang jelas sumbernya tetapi sumber itu dikenal sebagai media penyebar berita palsu, isu murahan atau berita yang menebar fitnah. Apalagi perintah Allah ini berada di dalam surah Al-Hujurat, surah yang sarat dengan pesan etika, moralitas dan prinsip-prinsip mu’amalah sehingga Sayyid Quthb mengkategorikannya sebagai surah yang sangat agung lagi padat (surat jalilah dhakhmah), karena memang komitmen seorang muslim dengan adab dan etika agama dalam kehidupannya menunjukkan kualitas akalnya (adabul abdi unwanu aqlihi).

Peringatan dan pesan Allah dalam ayat ini tentu bukan tanpa sebab atau peristiwa yang melatarbelakangi. Terdapat beberapa riwayat tentang sebab turun ayat ini yang pada kesimpulannya turun karena peristiwa berita bohong yang harus diteliti kebenarannya dari seorang Al-Walid bin Uqbah bin Abi Mu’ith tatkala ia diutus oleh Rasulullah untuk mengambil dana zakat dari Suku Bani Al-Musththaliq yang dipimpin waktu itu oleh Al-Harits bin Dhirar seperti dalam riwayat Imam Ahmad. Al-Walid malah menyampaikan laporan kepada Rasulullah bahwa mereka enggan membayar zakat, bahkan berniat membunuhnya, padahal ia tidak pernah sampai ke perkampungan Bani Musththaliq. Kontan Rasulullah murka dengan berita tersebut dan mengutus Khalid untuk mengklarifikasi kebenarannya, sehingga turunlah ayat ini mengingatkan bahaya berita palsu yang coba disebarkan oleh orang fasik yang hampir berakibat terjadinya permusuhan antar sesama umat Islam saat itu. Yang menjadi catatan disini bahwa peristiwa ini justru terjadi di zaman Rasulullah yang masih sangat kental dan dominan dengan nilai-nilai kebaikan dan kejujuran. Lantas bagaimana dengan zaman sekarang yang semakin sukar mencari sosok yang jujur dan senantiasa beri’tikad baik dalam setiap berita dan informasi yang disampaikan?.

Secara bahasa, kata fasiq dan naba’ yang menjadi kata kunci dalam ayat di atas disebut dalam bentuk nakirah (indifinitive) sehingga menunjukkan seseorang yang dikenal dengan kefasikannya serta menunjukkan segala bentuk berita dan informasi secara umum; berita yang besar atau kecil, yang terkait dengan masalah pribadi atau sosial, apalagi berita yang besar yang melibatkan segolongan kaum atau komunitas tertentu yang berdampak sosial yang buruk.

Sayyid Thanthawi mengemukakan analisa redaksional bahwa kata “in” yang berarti “jika” dalam ayat “jika datang kepadamu orang fasik membawa berita” menunjukkan suatu keraguan sehingga secara prinsip seorang mu’min semestinya bersikap ragu dan berhati-hati terlebih dahulu terhadap segala informasi dari seorang yang fasik untuk kemudian melakukan pengecekan akan kebenaran berita tersebut sehingga tidak menerima berita itu begitu saja atas dasar kebodohan (jahalah) yang akan berujung kepada kerugian dan penyesalan. Maka berdasarkan acuan ini, sebagian ulama hadits melarang dan tidak menerima berita dari seseorang yang majhul (tidak diketahui kepribadiannya) karena kemungkinan fasiknya sangat jelas.

Berdasarkan hukumnya, As-Sa’di membagikan sumber (media) berita kepada tiga klasifikasi:
Pertama, berita dari seorang yang jujur yang secara hukum harus diterima.
Kedua, berita dari seorang pendusta yang harus ditolak.
Ketiga, berita dari seorang yang fasik yang membutuhkan klarifikasi, cek dan ricek akan kebenarannya.

Disini, yang harus diwaspadai adalah berita dari seorang yang fasik, seorang yang masih suka melakukan kemaksiatan, tidak komit dengan nilai-nilai Islam dan cenderung mengabaikan aturannya. Lantas bagaimana jika sumber berita itu datang dari media yang cenderung memusuhi Islam dan ingin menyebar benih permusuhan dan perpecahan di tengah umat, tentu lebih prioritas untuk mendapatkan kewaspadaan dan kehati-hatian.

Selain sikap waspada dan tidak mudah percaya begitu saja terhadap sebuah informasi yang datang dari seorang fasik, Allah juga mengingatkan agar tidak menyebarkan berita yang tidak jelas sumbernya tersebut sebelum jelas kedudukannya. Allah swt berfirman, “Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir”. (Qaaf: 18).

Sehingga sikap yang terbaik dari seorang mukmin seperti yang pernah dicontohkan oleh para sahabat yang dipelihara oleh Allah saat tersebarnya isu yang mencemarkan nama baik Aisyah ra adalah mereka tetap berbaik sangka terhadap sesama mukmin dan senantiasa berwaspada terhadap orang yang fasik, apalagi terhadap musuh Allah yang jelas memang menginginkan perpecahan dan perselisihan di tubuh umat Islam.

“Dan mengapa kamu tidak berkata, di waktu mendengar berita bohong itu: “Sekali-kali tidaklah pantas bagi kita memperkatakan ini. Maha Suci Engkau (Ya Tuhan kami), ini adalah dusta yang besar.” (An-Nur: 16).

Dalam sebuah riwayat dari Qatadah disebutkan, “At-Tabayyun minaLlah wal ‘ajalatu Minasy Syaithan”, sikap tabayun merupakan perintah Allah, sementara sikap terburu-buru merupakan arahan syaitan.

Semoga kita mampu menangkap pesan Allah yang cukup agung ini agar terhindar dari penyesalan dan kerugian. Allahu a’lam

Sumber: www.dakwatuna.com

Apa yang baru di bulan Maret ini?

Ada yang baru di bulan Maret, sesuatu yang spesial. Aku pun tidak ingin melewatkannya begitu saja. Termasuk ingin berbagi kebahagiaan juga untuk kamu 🙂

 

PEACE Potato Chips Snack..

Get All the peace..

 

IMG-20170313-WA0000

7 variant/rasa sesuai selera kamu :

– Original

– Barbeque

– Smokebeef

– Saltcheese

– Sweetcheese

– Seaweed

– Balado

Favoritmu yang mana? 🙂

 

Mau jadi Agen atau Reseller?

Bisa banget, cuma 500ribuan..   ♥♥♥♥

 

Info Keagenan/Reseller :

Call/WhatsApp 083898236062

Call/Line 081219293388

www.facebook.com/renniariestha

IMG-20170311-WA0004

Netto : 50 gram

Sudah ada legalitas dari Dinkes berupa PIRT (khusus untuk UKM)

BPOM (untuk pabrikan besar/corporate) fungsi sama..

Produk Home Made

Pengiriman dari Jakarta Timur.

Pembangunan di Zaman Soekarno dan Soeharto

Info Indonesia

jembatan-semanggi2
Kasihan amat. Bundaran HI itu Soekarno yang bikin begitu pula Jalan Thamrin, Sudirman, Gatot Soebroto, By Pass yang rimbun dgn pepohonan. Itu dulu. Sekarang pepohonan di jalan Thamrin, Sudirman, dan By Pass digunduli di zaman Jokowi Ahok. Kalau nanam bunga di Bundaran HI dianggap prestasi bagus, kasihan amat.
Pedestrian RSCM itu dari zaman Soekarno sudah ada. Justru sekarang terlalu lebar sehingga jalan jadi sempit dan macet. Berkurang 2 jalur mobil. Coba deh jam 6-7 malam pas jam kerja ke pedestrian RSCM. Macet luar biasa. Bisa 0,5 jam di situ. Sementara Pedestriannya sepi. Mubazir.

Lihat pos aslinya 312 kata lagi

Repost : [FF] Peniti — Jejak-jejak yang Terserak

“Mir, hari Sabtu depan kamu ada di rumah?”

“Hmmm, belum ada rencana untuk pergi sih.”

“Jadi ada di rumah yah?”

“Begitulah.”

“Bapak dan ibumu juga ada di rumah?”

“Ada apa sih kok tanya-tanya tentang bapak dan ibuku.”

“Anu… eee…. aku mau datang ke rumahmu. Aku mau mengembalikan barang yang kupinjam.”

“Memannya kamu pernah meminjam apa dariku?”

“Peniti.”

“Peniti?”

“Iya. Kamu masih Ingat?”

“Oooo…. peniti untuk menggantikan kancing kemeja batikmu yang copot yah? Kejadiannya empaf atau lima bukan yang lalu, kan?”

“Betul sekali. Kamu masih ingat rupanya.”

“Cuma peniti, kamu nggak usah perlu repot-repot untuk mengembalikannya. Aku masih punya banyak kok.”

“Tapi saat itu aku berjanji untuk mengembalikannya.”

“Kalau mau mengembalikannya, bagusnya jangan cuma peniti saja. Harus ada barang lainnya juga dong!”

“Duh, kalau harus ada barang tambahan, itu namanya riba, dong! Hahahahaha.”

“Aku cuma bercanda kok, Ril.”

“Oke. Aku akan datang ke rumahmu pukul sepuluh pagi. Insya Allah.”

****

“Mir, ini peniti milikmu. Dan ini bingkisan untukmu dan juga keluargamu. Bukan riba yah, tapi hadiah.”

“Duh, aku jadi ngerasa nggak enak nih, Ril.”

“Nggak apa-apa, Mir. Aku ikhlas kok. Oh iya, aku datang bersama kedua orang tuaku. Mereka ingin bertemu bapak dan ibumu.”

“Lho, ada perlu apa?”

“Mereka akan meminangmu untuk jadi istriku.”

“Apa?”

“Iya, aku menginginkanmu untuk jadinpendamping hidupku.”

“…”

“Aku sudah membuktikan.”

“Membuktikan apa?”

“Aku sudah menepati janjiku untuk mengembalikan peniti milikmu. Jika aku bisa menjaga peniti yang kecil itu dengan baik, apalagi dirimu?”

melalui [FF] Peniti — Jejak-jejak yang Terserak

MASIH ADA ALLAH SWT

Tiada Tuhan selain Allah Yang Maha Agung.

Tiada Tuhan selain Allah, Tuhan Arsyi Yang Agung.

Tiada Tuhan selain Allah, Tuhan langit dan bumi.

Wahai Dzat yang selalu hidup, Tiada tuhan selain Engkau.

Kepada Rahmat-Mu kami memohon pertolongan.

(Doa Penghilang gundah, gelisah, dan kesedihan)

file_1473546033

 

Disepertiga malam-Mu Ya Rob..

Izinkan aku menikmati sejuknya udara pagi-Mu.

Kurasakan indahnya sepi dalam balutan malam-Mu.

Kerlap-kerlip cahaya bintang dalam pelukan gelap malam-Mu.

Kusentuh rembulan dengan telunjuk indah pemberian-Mu.

 

Biar saja pekat malam menjadi saksi.

Air mata yang tersudut di dasar hati.

Tercekatnya tenggorokan yang menghalangi,

Setiap kata yang sudah tersusun rapi.

 

Dalam diam adalah anggukan yang mewakili bibir ini.

Kuatkan diri menjaga mata dan menata hati.

Jangan sampai berserakan kepingan-kepingan hati ini.

Bila mata tak juga mampu berbohong, air wudhu bisa dijadikan solusi.

 

Tidak pernah sekalipun dendam menghampiri,

Tidak ada secuilpun sesal dan kesal di hati.

Bilakah masih Engkau izinkan untuk merasakan kesedihan ini?

Aku mengerti bila kesedihan tak seharusnya disimpan di hati.

Hanya ingin menikmati rasa yang Engkau hadirkan malam ini.

Dan memberi waktu pada kata-kata untuk dapat menguasai diri.

 

Masih tercekat dan sesak hati yang lemah ini.

Bukan salah siapa-siapa bila aku harus merasakannya seorang diri.

Dalam kesendirian disudut ruang berpenghuni.

Aku bahagia masih memiliki Allah SWT.

Yang menghilangkan kesedihan dan memberikan ketenangan hati.

 

Semoga semua kata-kata yang terdengar di sepertiga malam ini.

Dapat memacu semangat untuk selalu belajar memperbaiki diri.

Untuk tidak berhenti belajar dan mengamalkan ilmu-Mu Ya Robbi.

 

Reni Arista

9 Dzulhijjah 1437 H / 11 September 2016

https://www.inspirasi.co/renniariestha